Dear self, Allah Yuftah Alaikum

img1499611324600

Assalamualaikum~~~

Yuhuuu~~~

Name tag biru kauuuuu~~~

Apa tandanya itu?? Tandanya sudah masuk Tahun 3 Semester 1 a.k.a Semester 5 a.k.a Final year!

Ish. Jangan happy betul tu please. Ingat sikit keberadaan diri itu di mana sekarang.

LAHAD DATU.

It’s 12.27am and I am 370km away from home.

‘Eleh…itu ja pon wahai cik pika yang sudah berumur 21 tahun’ XD

‘Masih dalam Sabah juga pun tu’

Iyalah walau masih dalam Sabah pon tapi ini pestime (first time) orang pergi sejauh ini dari rumah untuk tempoh 4 bulan tawuuuuu!

Walaupun sudah 21 tahun hidup, ini kali pertama menjejak kaki  dan menetap di tempat asing tanpa mama atau bapa di sisi tawuuuu!

Ini semua pertama kali! T_T

Selama ni dunia saya setakat KM-TUARAN-KK. Paling jauh pun pergi semenanjung dengan Indonesia itu pun sebab makan angin dan bersama dengan mum. Mana tidak meraung masa dapat tahu penempatan klinikal untuk semester lima ni dapat di Lahad Datu T_T

Sudah hampir 2 hari sampai sini pun masih belum percaya lagi kenyataan yang 4 bulan mendatang ni akan dihabiskan di sini.

Cakaplah saya anak manja, tidak kesah. Kenyataannya inilah perasaan anak yang tidak pernah kasih tinggal rumah jauh-jauh dan lama-lama. Jawapan sanggup bila kena hantar jauh dari tempat asal atau pedalaman masa temu duga dua tahun yang lalu tu semuanya dusta semata-mata. Mana sanggupnya tu? Teda…menangis lagi ada la XD

Macam manalah saya tengok budak-budak lain tu boleh relaks saja masa dapat tawaran jauh-jauh ke seberang laut lepas habis SPM tu ah? Ada yang excited lagi lupa diri. Saya ni yang cukup umur untuk mengundi sudah pun masih lagi meleleh-leleh air mata. How could you guys be so strong adik-adik?

Tapinya….

Walau jauh begini pun, walau sedih macam mana pun, walau masih tidak dapat terima kenyataan pun, masih ada kesyukuran yang terselit dalam hati.

Terasa Allah terlalu pemurah dengan kasih sayang NYA.

Kenapa?

Sebelum tu mahu pesan dengan bakal-bakal PPPP Semester 5 KSKB KK,

Bila dapat tahu penempatan klinikal kamu nanti di LD kamu boleh meraung, menangis sekejap. Tapi pastikan lepas tu kamu bersyukur.

Kenapa?

Tahu tidak Hospital Lahad Datu ini salah satu tempat klinikal yang terbaik di Sabah? Yup! It is. Berdasarkan cerita senior dan pengajar, HLDU ni lah kita akan dapat banyak belajar dan pengalaman. Sebab di sini kita selalu diberi peluang untuk buat dan belajar banyak benda yang kalau di hospital lain kita tidak dapat buat.

Tapi itu senior yang cakaplah, kami belum merasa lagi. Baru esok mahu start. Nanti lepas sebulan di Jabatan Kecemasan tu kita cerita balik hakhakhak.

Tapi berdasarkan cerita-cerita diorang tu memang HLDU tempat yang baik untuk belajar dan tidak banyak masalah yang timbul.

Jangan ingat hospital-hospital besar macam di KK tu tempat yang paling bagus untuk belajar masa student ini ya wahai adik-adik. Tempat sibuk dan crowded macam itulah lagi susah mahu belajar dan kurang peluang walaupun kes ada banyak. Berdasarkan cerita senior dan pengajar-pengajar juga, kadang tu kamu langsung tidak boleh buat prosedur dan hanya mampu jadi drip stand saja. Sebab tempat tu sibuk dan tiada yang dapat selia kamu so untuk mengelakkan sebarang kesalahan atau kecuaian perubatan it is better to prohibit you to do anything.

Jadi bila dapat di hospital yang bagus untuk belajar macam LHDU ni bersyukurlah walaupun jauh dari rumah tapi itu untuk kebaikkan sendiri juga kan? (pesannya untuk memujuk diri sendiri)

Tidak apalah sedih sekejap masa dapat tahu tu, tapi lepas tu cubalah untuk count your blessing pula bila dapat tempat yang dipuji-puji oleh senior. Senior jarang tipu tau, bila diorang cakap tempat klinikal tu bagus means bagus laitu. Kalau tidak memang macam neraka laitu hakhakhak

Lagi pun cik pika, sampai bila mahu duduk dekat dengan rumah saja? Macam katak bawa tempurung. Inilah masa mahu pergi tempat orang kan? Inilah masa untuk biasakan diri pergi jauh dari rumah kan? Apa kau ingat nanti bila kerja kau akan dapat dekat hospital Tuaran tu? (itu hospital paling dekat dengan rumah plus ada doktor hensem hakhak!). Jangan mimpilah ui…paling dekat pun akan dapat di Sarawak nun kalau tidak di seberang laut sana. Masa tu takkan masih mau menangis-nangis kan. Memang buruk betul perangai =.=

Anggap saja ini jawapan untuk doa-doa kita.

Doa yang meminta

“Beri aku dan rakan-rakan ku kekuatan untuk menghadapi perjalanan menuntut ilmu kami”

Jadi Allah beri kejauhan ini supaya kita belajar menjadi kuat berdepan dengan ujian tanpa keluarga di sisi. Hanya ada kawan-kawan yang bakal membantu.

“Permudahkanlah segala urusan kami sepanjang kami menjalankan klinikal kami agar dapat kami menyelesaikan segala tugasanyang diberikan kepada kami dan agar dapat kami memperolehi ilmu yang bermanfaat di dunia dan di akhirat”

Jadi Allah beri tempat yang baik ini, yang bakal memudahkan segala proses pembelajaran tanpa banyak halangan malah mendapat lebih lagi peluang untuk belajar pekara yang mungkin tidak dapat dipelajari di tempat lain. Walaupun tempat ini jauh dari rumah.

“terangi hati kami, kuatkanlah akal fikiran kami dan cerdaskanlah minda kami agar dapat kami memahami dan mengingati segala ilmu yang telah kami pelajari dan dapat mengamalkannya di jalan yang benar”

Jadi Allah sampaikan kita ke sini untuk bertemu dengan orang-orang yang baik, yang bakal mengajar kita pelbagai ilmu yang bermanfaat. In sya Allah. Semuanya In sya Allah.

Hari tu terfikir juga, kenapa anggap ini sebagai satu musibah padahal sebenarnya ini satu rahmat?

Memang manusia lambat menyedari setiap kebaikkan di sebalik takdir kan?

Tapi masih belum terlambat untuk ucap syukur J

Ya…ya…saya bersyukur lah ni kena hantar sejauh ini untuk menimbah ilmu XD

Terima kasih ya Puan Mas hehehe

Bersyukur juga sebab kali ni geng karas masih dapat tempat klinikal yang sama. Dapat juga buat roomate hakhakhak.

Syukur sebab tiap kali pergi klinikal memang dapat tempat yang bagus-bagus belaka, tiada masalah.

Sem lalu Hospital Tuaran staff dia memang terbaik. Senang minta ajar walaupun banyak prosedur yang tidak ada dan kes pun tiada yang luar biasa sebab hospital daerah saja. Dan dekat la pula mahu hantar pergi HQE dengan HQE2. Jadi kalau ada apa-apa kes berat memang naik ambulans teruslah.

Klinik Kesihatan Tenghilan lagi lah terbaik. Dengan doktor yang one in a million yang sangat pemurah dengan ilmu dia, dengan sister yang comel dan baik, dengan kakak-kakak SN dan JM yang baik aduh semualah bah terbaik!

Hospital Mesra Bukit Padang? Hmp nda payah lah cerita lagi. Tunggu masuk sana sendiri hahahaha enjoy dengan pesakit saja lebih XD

“Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?” (QS Ar-Rahman : 13)

Syukur Alhamdulillah, Terima Kasih Allah untuk setiap semuanya 🙂

Saya doakan

Semoga kita semua sentiasa bersyukur dengan setiap nikmat yang Allah berikan

Semoga kita sentiasa mendapat yang terbaik dari Allah dan Allah maha mengetahui setiap apa yang terbaik untuk hamba NYA

Semoga kita baik-baik saja, sentiasa di bawa lindungan Allah di mana pun kita berada

Semoga segala urusan kita dipermudahkan oleh NYA

Semoga ilmu yang kita perolehi bermanfaat di dunia dan akhirat

In sya Allah 🙂

Wahai cik pika dan rakan-rakan PPP Julai 2015,

ALLAH yuftah alaikum

Assalamualaikum

IMG-20170708-WA0004

P/S : aish budak ni lagi, sem lalu ikut p tuaran, sem ni dia ikut p LD pulakkk. Sem depan saya p Sandakan mau ikut nda Pija? hakhakhak XD

Eid Mubarak Everyone!

Berlalu lah sudah Ramadhan sebulan berpuasa~~~

Tiba Syawal kita rayakan dengan rasa gembira~~~

Gembira ke? Hehhhh

Gembira la bah…kan….hmmm…sikit….hakhakhak

Tidak bei…gembira banyak bei…kali…hahaha

Sayu kan mahu kasih tinggal ramadhan tu sebab rasa sikit sangat ibadat masa ramadhan ni. Tapi yang bestnya, puasa kita cukup sebulan tahu! Tiada cuti hakhakhak (bangga)

Bukanlah tidak gembira, tapi faham jugakan bila makin bertambah umur ni makin berkurang ke’excited’an mahu beraya tu. Sebab sibuk mahu prepare itu ini, buat ketupat, isi ketupat, cuci piring gelas, isi balang kuih raya, ulang alik pergi rumah makcik di sebelah hakhakhak.(ataupun hilang excited sebab tiada sudah yang mahu ditunggu datang setiap raya XD ) Masak belum lagi ya, belum layak lagi mahu masak XD masak kuah kacang saja itu pun terlupa kasih keluar. Petang sudah baru teringat heh.

Tapi betullah yang bestnya bila berjumpa saudara mara yang lama tidak jumpa tu. Bila bersalaman, berpelukkan tu rasa sayu saja hati. Bila nenek-nenek, mak cik-mak cik cakap besar sudah si ika aduhai rindunya masa kecil-kecil dulu XD

Sekarang ni makin lama makin kurang ahli keluarga. Ada yang sudah dijemput kembali kepada Allah, ada yang tidak dapat pulang sebab kerja jauh, ada yang beraya rumah keluarga belah suami/isteri. Jadi terasa kekurangan. Tapi ada juga yang sudah bertahun tidak pulang beraya sebab belajar jauh, tahun ni dapat pulang beraya 🙂

Saya, tahun ni dengan tahun depan sajalah confirm masih beraya di rumah. Tahun selepas itu hmm…belum tahu hospital mana lagi tempat saya sambut raya TT

Pasal soalan-soalan panas yang selalu viral tu pulak….tiadalah…tiada pon soalan-soalan maut macam bila mahu kahwen tu. Sebenarnya yang viral tu perasan saja lebih, makcik-makcik ni tiada pon mahu tanya-tanya diorang macam tu hakhakhak. Paling pun diorang tanya, belajar di mana, cuti sampai bila, bila habis belajar. Alhamdulillah makcik-makcik saya semua sopan-sopan belaka jadi tiadanya soalan-soalan yang menyakitkan hati hohoho. Semua pun mendoakan yang baik-baik saja 🙂

Bagi yang banyak kesempatan tu, salinglah ziarah menziarahi, masa raya ni sajalah masa yang kita ada untuk saling bertemu. Bila sudah kerja, belajar jauh nanti sudah tiada masa untuk berjumpa. Ambillah kesempatan ni. Kita bukan tahu umur kita ni sampai mana saja hadnya kan? Selagi ada kesempatan ni pergilah 🙂

Alhamdulillah kita masih dapat meraihkan hari yang mulia ini di samping keluarga tersayang. Alhamdulillah umur kita masih dipanjangkan sampai ke saat ini. Alhamdulillah silaturahim yang ada masih erat.

Sempena hari mulia ini saya susun sempuluh jari memohon maaf atas segala silap salah, zahir dan batin.

Semoga kita masih dipertemukan dengan ramadhan dan syawal tahun hadapan in sya Allah 🙂

Selamat Hari Raya Aidilfitri!

Assalamualaikum 🙂

MOHD ILHAM BIN ZULKFLI

 

16232_100933703267670_100000531227065_24607_6723887_n

Siapa dia?

Dia Mohd Ilham bin Zulkfli

Saya Nur Syafiqah binti Zulkfli

Ya. Dia anak lelaki pertama bapa dan mama

Lahir 9 Jun 1994

2 tahun lebih lebih tua dari saya

Dia musuh pertama dan paling utama

Bapa cakap masa lahir tali pusat terlilit dekat kepala dia itu sebab kepala dia lonjong sikit

Bapa cakap lagi masa dia baru lahir dia nda comel, buruk macam alien (hakhakhak)

Tapi semakin besar semakin putih gebu gebas pula sampai jadi kegilaan budak-budak asrama perempuan di SMK Sikuati dulu (menyampah)

Dia anak pertama, cucu pertama dan cicit pertama. Kira dialah yang pertama sebab tu dulu dia kesayangan (dulu saja k. Sekarang tidak sudah)

Memandangkan dia ni anak pertama jadi mainan dia dulu penuh satu almari. Bapa tiap-tiap minggu pulang dari maktab kasih beli dia mainan baru. Ciss.

Dulu masa kecil nenek cerita, dia pernah tindih saya dalam buaian. Lepas tu tolak saya dari atas kerusi sampai saya pengsan. Tengoklah ketidak puasan hati dia tu. Tidak boleh terima yang dia ada saingan.

Ingat saya pun mahu berbaik-baik dengan dia? Nehi.

Picture1 002

 

Jangan terpedaya dengan gambar. Disebalik pelukkan adalah niat untuk mencekik.

 

Dulu masa tadika selalu juga dia ni nangis oleh saya. Kalau tidak kena tumbuk belakang, kena tumbuk mata. Pernah satu kali saya tendang *ehem* dia. Mahu satu jam jugalah dia golek-golek kesakitan. Manalah saya tahu benda tu sesakit itu kalau kena. Dulu kan masih bebudak. Bapa balik dari sekolah baru kena marah “kau mau abang kau mati ka?” katanya XD

 

Dia dan saya jauh berbeza.

Dia tinggi saya boleh lah cukup-cukup makan

Dia kurus saya hmp tidak perlu diperkatakan lagi

Dia banyak peminat (playboy gila ni) saya bak kata dia ‘tidak laku’

Dia kurang pintar saya alhamdulillah di sini saya menang banyak

Satu saja kami sama. Muka bak permukaan bulan (waris dari mama sebab bapa cakap muka dia tidak pernah tumbuh jerawat)

Dia dengan adik-adik yang lain bukan main sayang, baik lagi. Tapi kalau dengan saya hmp tidak payah dinyatakan lagi disini.

Berkasih sayang? Huh tidak sesekali pernah.

Bertumbuk berpukul berterajang? Mainan harian.

Puji memuji? Jangan mimpi.

Ejek mengejek? Sudah pasti.

Rahsia saya yang paling sulit pun dia boleh bongkar. Sabar sajalah aku. Dasar penyibuk semesta alam. Taguneeeee betullllll

Dialah musuh pertama sejak lahir.

TAPI

Dia ni

Kalau dekat menyampah bila jauh rindu pula

Walau jarang ketawa bersama, dia pernah jadi kawan menangis.

Dia kawan saat kami sama-sama duduk di beranda, tunggu bas berhenti dan berharap mama turun dari bas. Dan bila bas akhirnya sampai tapi tiada pun bayang mama turun, dia juga yang cakap “marilah masuk, mama tidak pulang tu hari ni”. Masuklah kami sama-sama dengan perasaan kecewa. Dan bila malam saya tahu dia menangis, sebab saya juga menangis.

Kami walaupun banyak perbezaan tapi kami kongsi luka zaman kanak-kanak yang sama.

Hey kau mohd ilham zulkfli (entah kau nampak atau tidak pun ni)

Kau tahu tidak masa kau masuk hospital sebab apendisitis(ya budak ni tiada apendiks sudah sebab dulu terlampau jajal lepas makan pun mahu lompat-lompat) aku menangis gila punya.

Kau tahu tidak dua kali kau bergaduh masa sekolah rendah dulu dua kali juga aku menangis.

Kau tahu tidak masa aku dapat tahu kau pun kena denda sebab bergaduh tu aku macam mahu lari saja pergi tempat cikgu, bagi tahu dia yang kau tidak salah tapi budak tu yang salah.

Kau tahu tidak masa kau tinggal dekat mama lepas kau spm tu aku rindu kau. Aku bosan tiada kawan bergadu di rumah.

Kau tahu tidak masa kau marah aku hari tu sebab aku chat “orang tu” aku menangis. Satu hari aku tiada mood sebab kau marah aku tahu.

Kau tahu tidak macam mana jahatnya aku dekat kau aku tetap akan tolong kau kalau kau minta selagi aku mampu.

Kau tahu tidak aku pun susah hati bila kau susah.

Kau tahu tidak aku harap sangat aku dapat tolong kau sekarang ni.

Kau tahu tidak aku hari-hari doa minta kau dimurahkan rezeki dan dipermudahkan segala urusan.

Kau tahu tidak aku sayang betul dengan kakak ipar aku tu sampai aku doa Ya Allah tolonglah tetapkan hari abang aku tu jangan ada simpang mana-mana lagi, tolonglah buat dia setia dengan Seha tu , sebab Seha tu saja lah yang mampu terima segala kekurangan dia tu. Haish tolonglah jangan curang lagi wahai mohd ilham.

Kau tahu tidak aku sayang kau ni

Hey Mohd Ilham

Terima kasih sebab lahir dulu dari aku

Terima kasih sebab dulu selalu bagi aku pukul kau

Terima kasih sebab tolong marah budak yang ejek aku bila aku mengadu

Terima kasih sebab kau ada sama-sama kongsi air mata dengan aku

Terima kasih sebab bagi aku kakak ipar yang baik tu (tolonglah jaga dia baik-baik tolonglah)

Terima kasih sebab sayang semua adik-adik kita lebih dari kau sayang aku

Terima kasih sebab banyak bersusah sekarang ni

Tolong sabar sikit saja lagi. Aku janji nanti aku tolong.

Hey Mohd Ilham

Selamat Hari Lahir!

 

28515_120143344680039_100000531227065_194039_6231937_n

Bila musuh ketat dipaksa untuk berdamai buat beberapa saat. Nampak sangat ketidakikhlasan disana.

MARHABAN YA RAMADHAN!!

Assalamualaikum

Selamat Berpuasa kawang-kawang!!!

Syukur Alhamdulillah Allah masih sampaikan kita pada bulan Ramadhan tahun ini. Tahun depan belum tentu kita sempat XD

Tahun ni sempat berpuasa di kolej uii T_T Tapi yang penting puasa pertama ngam-ngam cuti jadi bolehlah puasa di rumah. Walaupun umur tu 21 tahun sudah kan tapi jiwa tu masih belum cukup umur lagi mahu puasa pertama tanpa keluarga tu ui XD

Nda apa lah tahun ni dengan tahun depan masih dapat puasa dengan keluarga. Tahun seterusnya in sya Allah panjang umur, puasa sorang-sorang lah dekat tempat orang jawabnya. Entah-entah raya pon di hospital XD

Hari pertama puasa pergilah bazar ramadhan kota marudu tu kan. Memang time-time macam ni lah kan masa untuk menjumpai segala saudara mara yang lama tidak jumpa, segala classmates/schoolmates dari sekolah rendah sampai sekolah menengah, segala crush pertama kedua ketiga dan seterusnya. Eh. XD

Belum lagi jumpa dengan cikgu-cikgu yang tidak kenal kau sudah. Kau senyum dengan dia, dia senyum juga lah tapi laaama sikit sebab mau recall lagi kau ni siapa sebenarnya XD

Aish rindu. Masa-masa bulan puasa macam ni banyak yang buat kau rindu. Rindu suasana 4 5 tahun lalu. Masa masih budak sekolah pakai baju putih kain biru. Masa semua masih ada sama-sama sebelum berterbangan kejar cita-cita masing-masing. Rindu sambut bulan puasa dengan satu keluarga yang complete. Rindu mahu ikut bapa pergi bazar, pergi tarawih dekat surau yang semua jemaahnya kaum kerabat keluarga sendiri. Surau yang dulunya penuh dengan anak-anak remaja yang sekarang semakin kurang setiap tahun. Sebab budak-budak dulu tu sekarang sudah berterbangan sana sini kejar cita-cita masing-masing. Tinggallah mak cik pak cik saja untuk penuhkan surau tu dengan adik-adik yang baru mahu membesar tu…

Betullah feeling masa 4 5 tahun lepas punya bulan puasa lain dengan feeling bila umur sudah masuk angka kepala 2 ni. Kalau dulu feeling dia excited mahu bulan puasa tu sebab apa? Sebab ada bazar, sebab nanti buka puasa dapat makan sedap-sedap, sebab nanti boleh pergi tarawih jumpa mak cik-mak cik sepupu sepapat ramai-ramai. Lepas tu tidak sabar mahu raya, lagu raya tu kalau boleh baru seminggu puasa mahu pasang sudah XD Tapi cuba kalau sekarang, pasang lagu raya awal habislah kau kena  kecam hahahah

Feeling puasa masa umur sudah masuk 20 an ni pulaaaa kalau saya lah kan, makin lama makin sayu. Ya lah makin lama makin jauh dari keluarga. Makin hilang ke’excited’an tu sebab kau bukan kanak-kanak riang lagi XD Raya pon makin lama makin hilang rasa excited mahu raya tu.

Tapi! Apa yang best, sekarang ni kau lebih faham erti sebenar puasa tu bukan sekadar menahan lapar dan dahaga saja. Kau faham bulan ramadhan ni bulan untuk kau kumpul pahala banyak-banyak. Boleh jadi titik permulaan untuk kau ubah hidup kau untuk jadi muslim yang lebih baik. Masa untuk kau cuci hati kau.

Tapi jangan silap! Jangan silap bila kau jadi hamba ramadhan, bukan hamba Allah. Kau jadi baik masa bulan puasa saja, bila lepas bulan puasa kau pun menyetan balik sama macam syatonirrojim yang baru dibebaskan tu (maap bahasa kasar XD )

Doalah minta supaya kau istiqomah dengan perubahan kau ni. In sya Allah kau mampu. Doa orang berpuasa itukan makbul  🙂

Saya cakap macamlah saya sudah berjaya buat kan? XD

Tidak, bukan sebab saya sudah berjaya. Tapi saya pun sedang berusaha untuk kearah itu. Untuk berubah menjadi yang lebih baik. Berubah ni bukan sekelip mata kau boleh buat. Ambil masa woo. Bukan sebulan dua. Boleh jadi bertahun-tahun. Puasa tahun ni berubah sikit, puasa tahun depan tambah lagi, lagi dan lagi sampailah kau mampu istiqomah terus.

Tahu, bukan senang untuk berubah jadi lebih baik bila kau selalu kena pandang serong, lebih-lebih lagi bila orang yang rapat dengan kau pun persendahkan usaha kau.

‘eleh…bulan puasa ni jadi alim lah, lepas bulan puasa nanti berentilah tu’

‘eh tetiba jadi ustazah/ustaz sudah sekarang ni’

Terus semangat kau down untuk berubah. Susah kan? Mahu jadi baik memang susah, banyak saja halangan. Tapi kalau mahu jadi jahat makaih bukan main senang. Sebab itu syurga bukan percuma dan neraka pula banyak penghuni.

Janganlah down terus. Cakap lah dekat diri nda apalah kena cakap macam mana pun yang penting Allah tahu niat kau, ini urusan antara kau dan Allah. Orang sekeliling mahu terima atau tidak itu bukan urusan kau sudah. Kalau orang-orang sekeliling kau betul ikhlas dengan kau, betul sayang kau, terima kau seadanya diorang akan terima semua perubahan baik kau. Dan kau pun ambillah kesempatan ini untuk bawa diorang berubah sama. Kena terima alhamdulillah, tidak kena terima nevermind, kau sudah cuba bawa kan? Terpulang lah sekarang diorang mahu ikut atau tidak.

Jadi jangan takut untuk jadikan ramadhan ni titik permulaan untuk kau berubah. Bulan yang penuh dengan keberkatan, bila pintu-pintu langit dibukan dan pintu-pintu neraka ditutup. Saat dimana doa-doa orang yang berpuasa itu dimakbulkan. Doalah, mintalah sebanyak-banyak hidayah, kekuatan untuk kau terus istiqomah. Mintalah keampunan dari Allah untuk segala dosa-dosa kau.

Tahu apa lagi yang best masa ramadhan? Saya jumpa ayat ni

“To fast is to say ‘Dear Allah, I love food. I love drink. I love to fulfill my desire. But I love you more. So I give up what I love for what YOU love” – Yasmin Mogahed.

Indahkan? Bila kita puasa bukan sebab kita takut berdosa, takut masuk neraka, takut parents marah atau malu dengan orang sekeliling. Tapi kita puasa sebab kita cintakan Allah, dan bila kita cintakan Allah kita sanggup buat apa saja suruhan NYA.

In sya Allah setiap apa yang saya tulis tu juga sedang saya usahakan. Tidak bermakna saya tulis sini maka saya buat 100%. Saya juga manusia biasa, banyak cela, serba kekurangan. Kadang saya lalai dengan perintah Allah. Tapi peluang untuk berubah itu sentiasa ada setiap saat. Makanya saya suka tulis untuk ingatkan balik diri sendiri. Semuanya untuk peringatan diri saya sendiri.

Jadinya,

Saya doakan semoga ramadhan kali ini lebih bermakna dan bawa banyak perubahan pada kita.

Semoga kita terus istiqomah dalam melakukan ibadah kepada NYA dan bukan sekadar jadi hamba ramadhan.

Semoga setiap amal ibadah kita diterima di sisi NYA.

Semoga kita tidak hanya menahan lapar dan dahaga dengan sia-sia.

Semoga kita dapat bertemu dengan malam lailatulqadar.

Dan

Semoga kita masih sempat untuk bertemu ramadhan tahun hadapan

In sya Allah 🙂

Assalamualaikum….

Welcome to Hospital Mesra Bukit Padang!!

Assalamualaikum~~~

Nda payah mahu welcome sangatlah. Habis sudah pon klinikal sana. Final exam pon baru habis pagi tadi hakhakhak. Baru hari ni ada masa mau menceritakan the whole amazing stories masa klinikal sana. Exam behhh.

Hospital Mesra? oh belum cukup mengejutkan lagi. Bukit Padang? Yups! That’s the point that always made people ask twice. “Kau belajar di Bukit Padang?”

Seriously guys? Bukit Padang tu nama tempat kay. Yang hospital untuk mental tu nama dia Hospital Mesra =,=

Memang. Memang tiap kali bila orang tanya belajar dimana, saya jawab la Kolej Sains Kesihatan Bersekutu Kota Kinabalu (nama penuh uollls). Tapi disebabkan kolej kami ini tidaklah sepopular kolej lain makanya selalu la juga mereka bertanya lagi “dimanakah?”. Dan apabila diterangkan pula di Bukit Padang dengan muka penuh tidak percaya mereka bertanya balik “betul bah?”. Inda..inda..saya main-main saja itu -.-

Memang kan kebanyakkan rakyat negeri bawah bayu ni asal sebut Bukit Padang mesti lah terbayang hospital mental tersebut kan. Padahal Bukit Padang ni luas kot bukan sekadar ada Hospital Mesra tu semata-mata. Urrgghhh.

Ok abaikan pasal itu.

Cerita kita pasal klinikal di Hospital Mesra kan hakhakhak.

Sekian lama menunggu mahu masuk hospital tu kan akhirnya tercapai juga hajat. Tapi sekalinya bila tiap pagi dan petang mahu menapak pergi kerja tu aduhai merundum semangat XD

Mula-mula tu masa chief M.A bawa orientasi round hospital rasa macam seram jugalah sikit bila termasuk dalam wad yang patient dia agak-agak menggerunkan. Tapi sekali termasuk wad yang stabil sudah ok jugalahhh hahaha. Mula-mula kan terfikir juga boleh survive ka sebulan ni dengan patient-patient ni atau nanti kami pula yang terikut mental sekali XD

Tapi berjaya juga menamatkan klinikal dengan selamat dari simptom-simptom yang tidak diingini (mungkin) XD

Klinikal di HMBP ni lain sikit sebab banyak kali rotate tempat kerja. 2 hari pertama dalam first week tu sudah masuk OPD. Kerja kami d OPD senang saja, first day duduk seharian di kaunter pendaftaran tu tunggu patient datang, daftar then bila selesai jumpa doktor datang balik kaunter bagi diorang tarikh next to come again (TCA). Lepas tu petang ikut kakak J.M buat defaulter tracing. Kerja kami call mana-mana patient yang tidak datang appointment untuk hari itu. Sini lucu, kakak J.M tu ya Allah…dia punya mengantuk tu kan…boleh-boleh masa sedang buat phone call tu dia terlelap! Adui kronik sudah tahap ngantuk kakak tu XD Memang banyak kali la kan terlelap sepanjang dari jam 2.30 sampai 4.30 petang tu. Kami mampu tengok dan tahan ketawa saja.

Hari kedua masih di OPD tapi tukar tempat, dari kaunter pendaftaran pergi bilik rawatan. Bilik rawatan kerjanya menjarum saja. Sinilah puas menjarum. Jadi bagi sesiapa yang tidak sempat buat prosedur menjarum masa di wad atau klinik tu kan (maklumlah baru sem 4, ada tempat yang belum percaya untuk bagi injection XD ) sinilah tempatnya kau akan puas menjarum. So jangan risau kay.

Next day pergi unit Occupational Therapy. Hah! Ini ni mahu bagi tahu. Kalau selalu kita take away KFC tu kena bagi packet tisu dan sos kan? Ingat packet tu kilang yang buat ka? Sorry sikit kay, ni patient-patient dekat HMBP ni yang pack okay hohoho. Tidaklah semua bah kali tapi KFC bagi peluang untuk patient-patient ni berkerja untuk latih diorang. Inilah juga kerja kami masa di unit O.T ni. Packing tisu dan sos KFC bersama patient! Bezanya diorang dibayar gaji, kami indadaaa hahahah Lepas habis packing tu boleh main dengan patient macam main SAHIBA dan SAIDINA. Paling best sini ada karaoke okaiii ngehehehe tapi tidak lah dapat menyanyi kan…untuk patient seja kay.

Ok lepas tu next week dia masuk wad. Wad 5. Wad untuk patient yang stabil sudah atau untuk yang laaaaaaaaaama sudah di sini, tidak dituntut keluarga. So kebanyakkan patient memang nenek-nenek atau anty-anty yang tua sudah. Yang muda pun ada juga tapi tidak seramai yang tua lah. Selalunya yang muda-muda tu stay sekejap saja sebelum kena discharge. Tapi ada juga yang muda stay lama sini. Sebabnya poor family support atau memang tiada harapan sembuh.

Patient-patient dia yang tua-tua tu kebanyakkannya yang lama sudah tinggal sana. Ada yang dari zaman 80’an lagi sampai lah sekarang ni. Yang dari zaman dia kuat mampu berkebun lagi sampailah makan pun kena bersuap sudah. Ada pula satu patient ni, tapi yang ini masih muda lah, dia boleh ingat nama seeeeemua patient yang ada dalam wad tu. Sampaikan kami bila mahu cari patient kan, kena tanya dia masa satu yang nama ini, mana satu yang nama itu. Semua dia tahu kay. Serupa Ketua Kampung XD

Yang popo-popo pula comel-comel. Ada sorang anty ni, suka betul bergaya, di tangan dia mesti ada handbag kecil yang dia bawa pergi mana-mana. Dalam tu ada la gincu dia yang hampir mahu habis sudah, pen untuk lukis kudou(kening) yang tumpul sudah dan bedak. Hari tu pagi-pagi lagi dia sudah bergaya, dengan rantai manik-manik di leher, gelang manik-manik, gincu merah dan muka yang putih melepak dengan bedak yang tidak sekata hahahah. Rupanya hari tu jadual dia untuk pergi O.T. Punyalah comel anty tu lahaiiii XD

Hari tu lagi, ada sorang anty ni, suka mewarna. Saya joinlah mewarna juga sebelah dia, petang sudah masa tu, mata pun layu sudah tahan mengantuk. Sambil mewarna tu sambil cerita-cerita dengan classmate di sebelah. Sedang ketawa-ketawa tidak sedar kepala memberat terus ter’landing atas bahu tu anty, nda sia-sia kena ketuk kepala oleh tu anty! Bukan sekali tahu, dua kali! hahaha! Saya tanyalah ‘antyyy kenapa ketuk kepala sayaaaa?’ tapi tidak kena layan ui. Dia terus saja mewarna. Sedih XD Hilang terus ngantuk tu lepas kena ketuk hahahaha

Itu cerita patient wad 5. Bila masuk wad 9 lagilah hebat-hebat patient dia. Wad 9 ni wad kemasukkan/admission jadi kebanyakkan patient yang masih belum stabil.

Ada sorang patient tu, muda lagi, 20 an lah macam tu. Tahap mental dia ni memang agak tinggi la kan sebab memang dari kecil lagi. Tapi! Dia champion speaking omputih kauuuu! Saya tidak ingat sejarah sekolah dia sampai mana tapi memang tidak sampai sekolah menengah la. Tapi dia punya speaking bukan main lagi lancar. Cubalah suruh dia nyanyi. Lagu english kay semua. Setakat lagu Taylor Swift tu celah gigi dia saja, sampai habis dia nyanyi.Belum lagi bila dia nyanyi lagu korea dengan hindi. Hmp. Sebiji-sebiji lirik tu dia hafal gila. Hari-hari kami request lagu. Lebih kurang konsert sudah dia buat dalam wad tu XD

Lepas tu ada sorang anty ni. Tidaklah tua sangat. Kes anty ni pula dia bercakap ya Allah formal sungguh ya wahai tuan-tuan dan puan-puan. Sungguhlah tersusun ayatnya dengan nada suara yang begitu tenang dan lemah lembut lagi sopan santun. Kawan-kawan saya yang non-muslim cakap ayat dia serupa dengan ayat yang dalam bible XD Hari tu masa dia baru masuk, kawan-kawan saya tanya sebelum ni dia kerja apa. Guess what? Dia adalah PRESIDEN JERMAN BARAT koranggggg!!

Memang macam-macam lah jenis pesakit yang kau akan jumpa sini. Ada yang sedang rancang mahu buat konsert masa raya lah, lepas tu boleh lagi cakap ‘tengoklah kalau aunty tidak beraya di over sea’ makaihhh! kelasss kau aunty mau beraya di oversea XD

Kadang tu tidak sedar dengan kau-kau sekali terikut mental sama macam diorang. Terlampau layan cerita mental diorang kau sendiri tidak sedar terikut sama XD

Kerja kami tiap petang masa on the way balik hostel, cerita pasal perangai patient. Sepanjang jalan tu lah melakak ketawa. Memang terhibur gila XD

Tapi itu yang cerita lucu. Ada juga cerita yang dari sudut gelap. Pesakit yang masuk sebab salah pilih haluan hidup, yang berputus asa dengan hidup dan paling teruk dia tidak mahu hidup lagi.

Kadang terfikir kenapa diorang sanggup pilih untuk tamatkan nyawa sendiri sedangkan diorang ada pilihan lain. Bila fikir balik masalah yang diorang lalui tidak seteruk mana untuk buatkan diorang ambil jalan singkat macam tu. Mana pergi kepercayaan diorang pada tuhan masa tu?

Tapi bila mula terlintas di fikiran macam kena cepat-cepat berhenti sebelum kau judge diorang lebih jauh. I told myself to do not judge people by their stories. You heard their stories being told but you’re not in their position to live the situation so never judge their decision if you never walk in their shoes. So walau apa pun yang diorang lakukan jangan simply put down your judgement. Sebab mungkin bagi kita masalah yang diorang lalui tu benda remeh, tidak memberi kesan pun. Tapi kita tidak tahu macam mana sakitnya yang diorang rasa masa lalui semua tu sampailah diorang tiada pilihan selain pilih untuk tamatkan nyawa sendiri.

Itu apa yang saya belajar dengan pesakit-pesakit yang ada di hospital mesra ini. Saya belajar yang bukan semua orang ada kekuatan yang sama untuk hadapi situasi yang sama. Some people are strong and some are weak. But we can’t blame them on being weak. That’s their limit.

So I pray that every broken soul I have meet in this hospital get heal. Saya doa semoga mereka jumpa ketenangan jiwa. Saya doa semoga Allah kurniakan cahaya hidayah untuk mereka, untuk rawat jiwa-jiwa yang rosak terluka…In sya Allah 🙂

Assalamualaikum

 

“Have you ever feeling down?”

Assalamualaikum~~~

Ni mahu cerita ni…Hari tu…ada kakak satu batch ni tanya “kau pernah rasa down ka dalam hidup kau?”

Terus saya berfikir kejap. Hmmm…down the hill ka atau baby are you down down down down down down? Hakhakhak inda behhh.

Down. Atau bila di’google translate’kan menjadi ‘ke bawah’. Haaahakhakhak…inda behhh (tapi serius google translate cakap begitu XD )

Ok serius plis.

Down atau makna lain dia rasa sedih, kecewa, putus asa, hampa, terjatuh, terhempas, terpuruk dalam hidup. (mak aiii banyak pulak definisi dia)

Siapa saja yang tidak pernah rasa? Semua kot pernah rasa. Apatah lagi saya yang banyakkkk flaws ini. Feeling down in your life had been a normal process on living. Kalau tidak pernah rasa down tu kira hebat ui. Maknanya hidup kau perfect gila, tidak pernah ada masalah. Tapi itu mustahil la kan sebab yang sempurna di dunia ni hanya DIA yang maha Kuasa.

Dan bila ditanyakan pada saya hmm…rasa down tu macam hari-hari saya rasa. Bangun awal pagi untuk mandi dan jalan kaki pergi Hospital Mesra Bukit Padang tu ponnn boleh buat saya down sudah XD tidak bahhh.

Ok serius. Feeling down yang teramat sangat. Tipulah kalau cakap tidak pernah kan. Sedangkan saya merasa itu seawal umur 5 tahun, saat saya belum faham apa sebenarnya yang saya rasa pada masa itu. Rasa sedih, sendiri, sunyi dan rindu. Tidak tahu macam mana mahu meluahkan selain dari keluarkan air mata. Dan bila sudah dewasa ini barulah faham apa perasaan itu sebenarnya. Dan berkali-kali juga selepas itu saya rasa down dalam hidup. Down yang teramat. Puncanya? Banyaklah punca kan. Selalunya sebab masalah peribadi yang melibatkan keluarga atau pun sebab saya gagal capai apa yang saya cita-cita kan. Masa tu memang down gila la. Kalau down yang pasal hati dan perasaan tu mungkin ada juga kali dulu-duuuuuluuu. Tapi itu masa masih hingusan la kan, masa masih main Wechat segala, masa jiwang-jiwang cinta tidak berbalas a.k.a bak kata Syauqi baru ku sedari cinta ku bertepuk sebelah tangan. (Ni tagune punya kawan ni nyanyikan saya ni lagu dulu XD tidak behhh syau you are among my best buddies bah ngeeee ) Tapi bila ingat balik sekarang kan rasa bodoh gila la kan down sebab benda macam tu. Rasa geli geleman pun ada. Hingus pun masih meleleh hati hati mahu rasa keciwa-keciwa segala sebab feeling-feeling ni. Maigaddd kenapa budhu betul masa tu ah…hatdoiiii

Tapi masuk saja umur 19 tahun kan start sudah menghentikan segala kejiwangan ini. Tiada sudah feeling-feeling patah hati keciwa tangan tidak dibalas tepukan tu. Suka, suka lah..tidak suka its ok fine thank you I don’t give a damn anymore saya cari lagi orang lain. Hahahah tidak la bah begitu. Maksudnya sekarang ni benda-benda hati dan perasaan ni kita hold dulu, sebab ada baaaaaanyak lagi benda yang lebih penting untuk saya bagi perhatian lebih contohnya makan. Eh. Tidaklah…antara benda penting sekarang ni pasal belajar lah. Sekarang ni tiada masa mahu fikir benda lain selain mahu stabilkan hidup. Mahu pastikan masa depan nanti terjamin.

Rasa down tu biasalah. Hari-hari kita boleh rasa down, baik down biasa-biasa atau down yang teramat. Mungkin orang tidak nampak apa yang saya struggle, apa yang mengganggu ketenteraman saya, apa masalah yang sedang saya hadapi. Mungkin orang nampak hidup saya aman damai tenteram sejahtera sentosa. Tapi orang tidak tahu besar mana ombak yang cuba saya hadapi untuk jadi setenang ini. Orang Cuma nampak apa yang telah saya capai, tapi jatuh bangun saya, hati yang penat yang berkali-kali saya pujuk untuk terus kuat orang tidak akan nampak. Hati yang berat tanggung beban sebab risaukan banyak benda, risaukan orang-orang yang saya sayang sedang hadapi masalah diorang dan saya di sini tidak mampu buat apa-apa untuk ringankan beban itu. Itu yang selalu buat saya down. Kegagalan dan kekecewaan yang bertimpah-timpah dalam hidup yang selalu buat saya down.

Tapi kenapa saya masih boleh jadi setenang ini? Sebab saya ada pilihan. Pilih untuk biarkan perasaan kecewa, sedih dan hampa itu untuk kuasai hidup saya atau abaikan saja. Dan saya pilih untuk abaikan diorang. Bukan bermakna saya tidak akan rasa down. Perasaan itu tidak boleh kita elak. Sesekali memang akan datang. Tapi kita boleh cuba kawal. Jangan biarkan perasaan yang kawal hidup kita. Tidak salah untuk rasa down. Tapi untuk saya, saya akan pastikan perasaan tu singgah sekejap saja. Cukup untuk hari ini saya bersedih sebab sesuatu, cukup untuk malam ini saya menangis tapi pastikan bila saya bangun esok pagi semua itu sudah saya tinggalkan sama-sama dengan air mata di atas bantal. Itu cerita semalam. Hari ini ada cerita baru, ada cabaran baru dan siapa tahu ada penawar untuk kesedihan semalam. Jangan rosakkan hari-hari baru yang lebih baik semata-mata satu hari yang menyedihkan. Ada baaaanyak lagi benda yang boleh buat saya gembira jadi kenapa mahu bersedih hanya sebab satu benda yang saya tidak boleh ubah kan?

Tapi saat kita rasa perasaan down tu terlalu berat untuk kita tampung sendiri, saat tiada siapa yang boleh bantu, ingat yang Allah sentiasa ada untuk kita. Sujudlah dan mengadu pada DIA, angkat kedua tangan untuk meminta kekuatan dari NYA.

“Remember, whenever you feel down look above, Allah is there for you.”

~anonymous~

Dan….untuk yang down sebab masalah hati dan perasaan ini, yang dikecewakan…saya tidak boleh cakap lebih sebab saya sendiri belum pernah rasa. Kalau yang dulu-dulu zaman hingusan tu memang tidak valid lah kan sebab masa tu bodoh lagi mahu nilai perasaan sendiri. Apa yang saya boleh cakap hati ni bukan milik kita sepenuhnya. Hati ni milik Allah. Kalau kita minta DIA jaga in sya Allah terjaga hati kita dari disakiti manusia lain. Saya mahu cakap lebih pun umur saya rasanya baru genap untuk pergi daftar mengundi, pengalaman cintan cintun dan break di tengah jalan ni pun belum ada maklumlah tiada yang sudi dengan saya XD .

Cuma bagi saya la kan, kalau tidak mahu hati terluka jangan bagi sepenuhnya hati tu pada seseorang yang belum pasti lagi akan sama-sama dengan kau sampai tua berkedut nanti. Macam saya cakap tadi, bagi hati tu pada Allah sebab Allah tidak pernah melukakan hati hambaNYA yang DIA sayang. Kalau bagi pada manusia hmm memang habislah kan. Sedangkan bukit bukau tu pun manusia boleh tarah bagi rata ini kan lagi hati manusia yang seketul tu saja. Sekali lapah tiada yang tinggal I tell you.

Tapi bagi yang sudah terlanjur bagi hati tu, yang sudah parah dicederakan luka sana sini mahu buat toilet and suturing pun tidak tahu mahu start dari mana sudah, cuba kembalikan pada Allah dan minta tolong baiki. Macam mana? Redhalah. Redha dan yakin yang semua terjadi atas kehendak DIA. Mungkin ayat ni cliche dan sudah banyak kali di’retweet di sana sini tapi saya tetap mahu tulis yang Allah tarik seseorang yang kita sayang untuk gantikan dengan seseorang yang lebih baik. Mungkin yang hadir dahulu sekadar sebagai pengajaran untuk kita menjadi lebih baik. Buat apa bersedih menangis untuk seseorang yang tidak kisah pun pasal perasaan kamu, seseorang yang berkali-kali lukakan hati kamu? Buang masaaaaaaa uiiii sedangkan di satu tempat yang lain ada seseorang yang sudah Allah takdirkan untuk kamu yang nanti akan buat kamu lupa semua air mata yang sudah terbazir. Kan Allah pesan dalam surat cintaNYA yang setebal 30 juzuk tu :

وَعَسَىٰ أَن تُحِبُّوا شَيْئًا وَهُوَ شَرٌّ لَّكُمْ ۗ وَاللَّـهُ يَعْلَمُ وَأَنتُمْ لَا تَعْلَمُونَ

Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.” (QS. Al Baqarah: 216).

 

Move on dengan dekatkan diri pada Allah. Bukan move on dengan semakin menjauhkan diri dari DIA. Yakinlah yang Allah sudah sediakan seseorang yang lebih baik di hadapan sana Cuma masanya belum sampai. Everything has its own timing. You just need to wait and see. Cerita hidup kita ni Allah sudah siapkan lama dahulu dan sudah tertulis di Luh Mahfuz pun. Tinggal kita jalani setiap hari saja. Tidak perlu risau, gusar sebab jodoh belum sampai atau selalu dikecewakan. Kalau kita beriman pada qada’ dan qadar, yakin pada takdir Allah, kita hanya perlu sabar. In sya Allah pada masa yang tepat nanti kita akan jumpa jodoh yang sebenar-benarnya yang sudah ditulis namanya untuk kita. So keep calm and wait for your jodoh hakhakhak XD

Flip to another page. Why choose to stay on that one page too long while you can open a new page that would bring you a brand new story and who know you will find your happily ever after on the new page?

Saya cakap memang senangkan sedangkan saya tiada pengalaman pun bercinta dan putus ni XD . ya betul saya tidak pernah rasa jadi memang senanglah cakap. Tapi ini Cuma pendapat saya, dari sudut pandang saya dan in sya Allah kalau suatu hari nanti saya ditakdirkan untuk rasa semua itu saya harap saya kuat.

Cumanya sekarang ini saya tiada rancangan lagi untuk benda-benda macam tu. Saya ada banyak lagi benda penting untuk dilakukan. Waiting list saya masih panjang untuk pastikan masa depan saya nanti cerah dan stabil. Saya mesti habiskan belajar dulu, mula kerja, senangkan mama dan bapa, stabilkan hidup, berfoya-foya dengan duit sendiri, dan barulah mungkin fikirkan pasal yang satu itu. Tengoklah ada banyak benda yang saya perlu buat, tidak tahu di mana mahu sisip yang pasal cintan cintun ni. Sudahlah saya jenis yang tidak boleh fokus dengan dua benda dalam satu masa. Jadi mesti ikut barisanlah kan, selesaikan satu persatu. Dan saya takut nanti kalau saya patah hati saya tidak boleh handle, rosak pula barisan saya tu XD

Tipulah kan kalau cakap hati saya ni tidak pernah terusik. Hari-hari saya nampak orang hensem hari-hari juga saya jatuh hati hohoho tiada la bah begitu. Tapi hati saya ni pun hati biasa bukan hati besi, memang akan tersangkut juga kadang-kadang. Tapi saya pesan dengan hati ni, kalau tersangkut tu jangan lama sangat, lepas dua tiga hari datang balik pada saya 😛

Macam tu lah selalu. Kalau tersuka, suka ja la. Apa lagi mahu buatkan. Hati ni susah dikawal sebab tu sya cakap serah pada Allah in sya Allah terkawal XD . Tapi suka tu suka begitu sajalah sekadar tengok dari jauh, tidak perlu cakap. Kalau jodoh in sya Allah saya di kutub utara dia di kutub selatan pun nanti akan bersama juga. Kalau bukan jodoh bukan la bah mahu buat macam mana lagi kan, sudah jodoh saya tunggu tempat lain hehehe… kalau suka tu doalah pada Allah, minta hati dia untuk kau, minta Allah jagakan hati kau untuk dia dan minta jaga jarak antara kamu sampai saat yang betul-betul kamu bersedia.

Bagi saya cara macam ni lagi dapat selamatkan hati saya. Kalau confess awal-awal masa belum ready ni memang kau tempah flight kelas satu lah untuk dia bawa hati kau terbang dan jatuhkan ke tanah sampai berderai nanti andainya dia bukan jodoh kau. Keep calm and relax la bro. Simpan dulu niat kau tu dalam doa. Confess pada Allah, pemilik hati setiap insan di dunia. Jangan takut dia dikebas orang sebab kau tidak cop awal-awal. Tiada istilah dikebas orang sebab lambat confess ni. Dia dikebas orang sebab dia bukan jodoh kau dan orang tu jodoh dia. Bukan sebab kau lambat confess. Bukan.

Bagi saya kan, saya serahkan semua pada Allah. Allah sudah tetapkan masa yang sesuai untuk kita semua. Kita Cuma perlu yakin dengan ketentuannya. Redha dengan setiap yang berlaku. tiada satu pun perancangan Allah itu yang sia-sia untuk hamba NYA. Semua terkandung seribu satu hikmah.

Kita down hari ni, kita kecewa hari, kita sedih hari ini. Ok fine. Silakan bersedih untuk hari ini. Anda dibenarkan untuk menangis. Tapi hanya untuk hari ini. Esok buka muka surat baru. Mula tulis cerita baru. Tinggalkan muka surat yang sudah tertulis itu. Mahu padam pun tidak dapat sebab hidup ni bukan tulis guna pensel biasa yang boleh main padam-padam. Ini pen permanent special, guna blanco pun masih tidak dapat padam. So flip over a new page. Write a brand new story. Ask Allah for help to make your story smooth. In sya Allah you will find your own happy ending, happily ever after or what so ever you call it.

Sebenarnyakan…saya tidak tahu sudah kita cerita pasal apa ni hakhakhak taaadi awal-awal bukan kita cerita pasal rasa down ka tu? Kenapa boleh sampai happily ever after ni? Hakhakhak Memangkan kalau saya punya story line selalu terlari landasan. Mula cerita lain, tengah cerita lain, akhir cerita lain XD

Abaikan. Yang penting point saya mahu sampaikan adalah, hidup ni macam garisan ECG. Mesti ada turun dan naik untuk memastikan kau masih hidup. Kalau tiada garis turun naik tu, garis lurus saja maknanya kau sudah mati, asystole bro.

Dan point yang seterusnya, everything gonna be okay in the end. What ever you are going through right now will bring you to a better place if and only if you being patient. Bersabar dengan takdir Allah, in sya Allah di depan sana ada sesuatu yang indah menanti kita. Semuanya akan sampai mengikut waktu yang telah ditetapkan. Keep calm and keep going J

Dan saya doakan untuk sesiapa saja yang sedang sakit dan terluka hatinya, semoga Allah menghapuskan air matanya, hilangkan segala rasa sedihnya, derita dan kecewanya. Semoga Allah memberi kamu kesihatan dan dipermudahkan segala urusan. Semoga kita semua kuat menghadapi hari-hari yang melelahkan fizikal mahupun hati dan semoga kita menjumpai bahagia yang kita cari. In sya Allah aminnn J

Assalamualaikum….

“Hah? Parents kamu sudah bercerai?!”

Assalamualaikum~~~

Merujuk kepada pertanyaan di atas. Hahaha macam mahu tulis surat rasmi la pulaaa XD

Tedalah…Sejak dua menjak ni ramai pula yang baru tahu rupanya parents saya sudah bercerai sejak sekian lama dahulu. Hari tu masa dekat klinik Tenghilan masa duduk-duduk di OPD dengan satu kakak staff nurse dan pak cik driver ambulans ni diorang bawa cerita-cerita pasal latar belakang saya. Banyaklah pak cik ambulans ni tanya pasal asal mana, bangsa apa, tinggal mana, berapa adik beradik dan lain-lain soalan lagi.

Sampai satu soalan ni yang membuatkan saya terpaksa menjelaskan bahawasanya ibu bapa saya sudah bercerai ya tuan-tuan dapn puan-puan sekalian dan ya soalan diatas itulah yang diorang tanyakan kembali dengan reaksi muka yang agak terkejut.

Lepas tu dalam dua minggu ni ada la bercerita dengan classmate dan ter’mention la juga pasal benda ni dannnn reaksi yang sama juga yang saya terima.

Mengapakah?

Saya selalu hairan, setiap kali saya cakap parents saya sudah bercerai mesti reaksi orang sekeliling begitu. Tidak tahu apa yang diorang terkejutkan sebenarnya. Tapi kalau saya rasanya ibu bapa yang bercerai itu bukan pekara luar biasa pun kan sekarang. Normal la juga. Atau diorang rasa saya tidak seperti seorang anak yang datang dari keluarga yang bercerai. I don’t know. I can’t read their mind though.

Kalau saya, masa dapat tahu yang seseorang itu datang dari keluarga yang bercerai ibu dan bapanya reaksi saya hanya “oh…” se’simple itu.

Tapi pernah ada orang cakap dengan saya long time ago

“kau tidak nampak macam dari keluarga yang sudah bercerai pun”

And I be like ‘how should a kid from a divorced family look like?’

Seriously people. How should we look like actually? Kami perlu kelihatan macam kanak-kanak yang kurang kasih sayang kah? Yang memberontak, yang kurang didikan, yang selekeh? Begitu?

No people! No! Not all kids from a divorce family would become that way.

Walaupun ibu bapa saya sudah bercerai tapi diorang masih sentiasa bagi kami perhatian dan kasih sayang yang cukup. Lagi pun kami ada nenek yang sangat sayangkan kami, kami ada nenek dan datuk saudara yang kisahkan kami, dan kami sentiasa ada makcik pakcik yang selalu temankan kami supaya kami tidak terasa kekurangan kasih sayang tu.

In fact, we have much more than what others think. Kami dapat perhatian yang lebih dari orang sekeliling kami. Mungkin sebab simpati. Tapi tidak kisahlah kan. Yang penting kami tidak terasa sangat kekurangan tu. Walaupun kadang setiap malam menangis sebab rindu mama. Ya, selepas mama dan bapa bercerai kami tinggal dengan bapa sebab ada nenek tolong jaga. Mama masa tu masih belajar di Maktab so tidak dapat jaga kami. But its okay sebab setiap kali cuti sekolah kami jumpa mama.

So nothing to be worry. We are just fine. Masih membesar dengan sihat dari segi fizikal mahupun mental.

Memang kadang ada luka kecil dalam hati sebab rasa sedikit terabai. Tapi semua itu sementara sebab kita tahu mama dan bapa bukan sengaja.

Saya tidak cakap hidup saya sempurna. Nope. Saya ada mimpi ngeri saya sendiri masa kecil. Mimpi mama tinggalkan saya sendiri sampai saya menangis dalam tidur. Selalunya tiada yang sedar, saya terbangun sendiri. Tapi dulu nenek pernah sedar dan bangunkan saya. Sekali tu saja. Lepas tu saya bangun sendiri dari mimpi tu dengan mata yang basah. Ingatkan mimpi tu berhenti bila sudah meningkat dewasa ni kan. Tapi rupanya dia masih datang sekali sekala. Entah kenapa walaupun lepas Spm dulu saya terus tinggal dengan mama tapi mimpi ngeri tu masih ada.

Tapi saya tidak layan sangat. Sebab saya tahu bila bangun mama ada dengan saya.

So people don’t be too pity to us. Because we don’t feel pathetic at all. Hidup kami tidaklah sesedih seperti yang orang selalu bayangkan. Nope. Kami membesar dengan kasih sayang yang cukup dari orang-orang yang hadir di sekeliling kami. Alhamdulillah Allah hadirkan orang-orang yang baik untuk kami.

Mungkin dahulu air mata tu peneman tidur tapi kami boleh lupa yang kami pernah menangis bila tiba saat-saat yang mengembirakan. Sekarang pun semua tu hanya tinggal kenangan sama ada untuk diingat atau dilupakan terus. Tapi bohonglah kalau cakap saya dapat lupakan terus. Sesekali memang akan teringat kenangan sedih kan? Tapi kenapa pilih untuk ingat yang sedih-sedih bila kita ada banyak pekara yang mengembirakan untuk kita kenang?

Sebenarnya semua terpulang pada diri sendiri. Memang tidak semua anak hasil dari penceraian itu dapat membesar dengan baik. Ada antara diorang yang memberontak sebab kurang dapat perhatian atau diabaikan terus. Masa ni memang orang sekeliling akan tunding jari pada ibu bapa lah kan sebab abaikan anak-anak. Tapi sebenarnya itu semua datang dari pilihan anak tu sendiri.

Bagi saya lah kan, kau sendiri yang tentukan kau mahu membesar macam mana. Ya betul ibu bapa yang mencorakkan anak-anak, kalau ibu bapa abaikan anak-anak maka rosaklah corak mereka. Itu yang selalu ada kes ponteng sekolahlah, merokoklah, jadi samseng lah, ambil dadah lah dan lain-lain yang sewaktu dengannya. Kenapa jadi macam tu? Alasan selalu sebab kurang didikan ibu bapa, kurang perhatian, memberontak sebab mahu perhatian. Ok mari kita terima alasan ini. Tapi cuba fikir, ibu bapa kurang bagi didikan di rumah pun, diorang tetap hantar kita pergi sekolah. Di sekolah macam-macam kita belajar dari subjek-subjek macam pendidikan islam, pendidikan moral, even dari tadika lagi pun sudah diajar nilai-nilai murni kan? Mana yang baik untuk kita, mana yang buruk, mana yang patut kita buat dan mana yang tidak patut kita buat. Kita sepatutnya sudah pandai pilih jalan yang betul kan? Tapi kenapa masih pilih jalan yang salah?

Mahu tarik perhatian ibu bapa pun masih ada cara yang betul selain dari memberontak dan buat benda bukan-bukan yang memusnahkan masa depan sendiri. Pilihan sebenarnya ada di tangan kita sama ada untuk jadi baik atau sebaliknya.

Kita pilih untuk memberontak, buat macam-macam benda yang boleh musnahkan masa depan sendiri semata-mata untuk dapat perhatian ibu bapa. Ok perhatian sudah dapat, tapi masa depan yang sudah musnah tu ingat senang ka mahu dipulihkan kembali? Tidak ya wahai adik-adik. Ada yang bertuah dia jumpa jalan kembali, dapat bina hidup baru. Tapi yang musnah terus tu macam mana? Menyesal I tell you…

Sebab tu saya cakap pilihan ada di tangan kita. Lantaklah parents yang sudah bercerai tu abaikan kau atau tidak. Kau boleh buat pilihan kau sendiri. Memang kau akan rasa sedih, sendiri, sunyi tapi itu sementara. Bila kau pilih untuk kuat, untuk harungi masa-masa sukar kau tu in sya Allah kau akan jumpa kebahagiaan kau sendiri bila tiba masanya nanti nanti. Remember, nothing stay forever in this world. Even the rain would stop, same goes wtih your sorrow. Kalau kau sabar sikit saja, kau boleh cipta masa depan kau yang bahagia nanti, yang bukan hanya ada kau seorang. Yang kau boleh isi dengan orang-orang lain yang kau sayang dan sayangkan kau.

Saya cakap bukan sebab saya baik, saya sempurna, saya kuat sampai tidak pernah menangis. No. Saya menangis. Saya pernah rasa terabai, ditinggalkan, tidak penting dan menangis sajalah yang saya mampu untuk pujuk hati sendiri sebab tiada yang akan pujuk. Luka dalam hati kau tu, hanya kau sendiri yang akan nampak. Orang lain tidak. Jadi belajar untuk pujuk hati sendiri. Jangan pilih jalan pintas untuk ubat hati kau dengan buat benda yang bukan-bukan, buat itu ini untuk lepas stress kononnya, bergaul dengan orang-orang yang bawa pengaruh negatif. Mungkin kau dapat kawan, kau dapat lepas stress, kau dapat kegembiraan, kau tidak sunyi dan rasa terabai lagi. Tapi pleaselah, itu sementara saja kay. Semua yang kau rasa masa tu are not permanent at all. Sekelip mata boleh hilang dan bertukar jadi tragedi dalam hidup kau. Dan masa itu tidak akan dapat diundur kembali. Tiada button undo ya dalam hidup ini.

Sebab tu saya cakap, tahan sekejap, sabar sekejap. Biar sunyi, terabai sekejap. Tapi pastikan kau bina masa depan kau baik-baik supaya nanti kau boleh jumpa kegembiraan yang kekal, teman yang akan hiasi hidup kau, yang akan teman kau selamanya, yang akan buat kau rasa balik kasih sayang yang kau hilang. Kau akan jumpa bahagia kau. Kau cuma perlu sabar.

Saya tahu bukan senang. Cakap memanglah senang. Tapi harungi tu susah. Tipulah kalau saya cakap saya tidak pernah mempersoalkan setiap yang terjadi. Tipulah kalau saya cakap saya tidak pernah ‘meng’kalau’kan’ setiap yang terjadi. Selalu terlintas di fikiran saya “kalaulah parents aku tidak bercerai mesti semua berbeza, mesti aku akan lebih gembira, mesti tiada masalah bla bla bla”. Me and my ‘kalau’.

But hey siapa saya untuk mempersoalkan takdir Allah. Astagfirullah….memang manusia yang tidak sedar dirilah kan? Allah sudah rancang perjalanan hidup hambah NYA cantik-cantik dan pastinya yang terbaik untuk mereka tapi masih lagi ada hati yang tidak tahu bersyukur dan sentiasa mahu mempersoalkan takdir Allah. Allah tahu apa yang DIA rancang, Allah tahu apa yang terbaik untuk hamba NYA. Setiap yang DIA rancang pasti ada penghujung yang terbaik untuk sesiapa saja yang sabar dan redha dengan ketentuanNYA.

Kau cuma perlu latih hati kau untuk sabar dan kuat sehingga akhirnya kau jumpa kebahagiaan kau sendiri. Allah tidak akan biarkan hamba NYA yang DIA kasihi menangis selamanya. Allah itu ar-Rahman dan ar-Rahim, Maha Pengasih dan Maha Penyayang. DIsebalik sesuatu ujian yang DIA beri pasti akan ada hikmah. Memang ayat tu ayat cliche but it is the truth.

Bila saya fikirkan kembali, hidup saya tidaklah menderita mana pun. Fasa menangis itu pun berlalu dengan laju sebenarnya dan sekarang saya sudah tiba di masa yang saya sedang bahagia dengan kehadiran adik-adik kesayangan saya. In fact bila saya terfikir balik, kalau parents saya tidak bercerai akan wujud ka adik-adik saya yang comel-comel ni? Mungkin memang akan ada, tapi akan sama ka dengan apa yang saya ada sekarang? Mungkin berbeza, boleh jadi lebih baik lagi tapi saya sudah rasa cukup dengan apa yang saya ada sekarang. Saya sudah rasa hidup saya cukup dengan apa yang saya perlu. Syukur Alhamdulillah

But then people ask me how about my step father and step mother? Memanglah tiada yang sempurna kan di dunia ni. Saya mengaku ada part yang saya tidak suka but you have to live with it. Jadi apa saya buat? Saya abaikan part yang saya tidak suka tu dan teruskan dengan hidup saya. Selagi pekara tu tidak bawa masalah besar dalam hidup saya, abaikannnn…

Jadi…kuncinya di sini adalah sabar dan bersyukur. Sabar dengan setiap situasi hidup kau sebab tiada satu pun yang akan kekal di dunia ni. Kau tidak akan kekal menderita selamanya. Mungkin hari ini kau menangis tapi siapa tahu esok kau akan ketawa gembira.

Bersyukur dengan setiap yang terjadi, setiap yang kau ada. Diberi nikmat kita bersyukur. Diberi ujian juga kita bersyukur sebab ujian itu yang buat kau kuat.

Bersyukurlah sebab ibu bapa kamu masih bersama. Saat mereka sudah berpisah, bersyukurlah sebab kamu masih punya ibu bapa. Saat kedua ibu bapa kamu sudah tiada bersyukurlah kau masih pernah merasa kehadiran dan kasih sayang mereka. Saat kau tidak pernah mengenal siapa ibu bapa mu maka bersyukurlah kau masih dapat melihat dunia ini

Allah pesan, siapa yang bersyukur pada NYA maka akan DIA tambah nikmatnya. In sya Allah.

Macam jauh sudah kan melencong dari topik asal. Rasanya topik asal pasal parents yang bercerai kan kan kan hakhakhak XD

Bukan apa, point saya disini…saya cuma mahu cakap yang anak hasil penceraian itu tidak semestinya yang memberontak dan rosak. Asalkan pandai pilih haluan hidup, tahu bezakan yang buruk dan baik kalau diabaikan sekalipun in sya Allah dia akan tumbuh jadi manusia yang baik. Walaupun dalam proses untuk menjadi manusia yang baik itu ada pelbagai dugaan, ditemani air mata, rasa diabaikan, kesunyian dan tertekan tapi kalau kau dapat kawal perasaan kau dan dapat bersabar dengan semua tu, in sya Allah semuanya akan berakhir dan bila kau sedar kau sudah temui kebahagiaan kau sendiri. Cuma bersyukur dengan setiap yang berlaku sebab saat kau bersyukur kau akan nampak ada orang lain yang nasibnya lebih malang dari kau.

So, kepada kamu-kamu yang membaca…saya doakan tiada satu pun yang akan mengalami nasib seperti saya. Saya doakan untuk adik-adik saya supaya diorang tidak perlu rasa macam mana abang dan kakak diorang rasa masa kecil dulu. Saya doakan semoga kita semua diberi kekuatan dan kesabaran disaat menghadapi dugaan hidup 🙂

Assalamualaikum~~~

 

 

FAREWELL KLINIK KESIHATAN TENGHILAN

Assalamualaikum~~~

Finally…it’s come to the end guys. Hari ni hari terakhir kami di Klinik Kesihatan Tenghilan. Betul lah, sebulan tu tidak terasa pun berlalu. Sedar-sedar saja hari terakhir sudah kami di klinik ni. Dan betul jugalah macam saya cakap dulu, mula-mula datang sini sebulan yang lalu memang rasa mahu cepat habis, mahu cepat pulang tapi bila sebulan itu sudah berlalu, bila sudah sampai hari terakhir sanalah baru terasa rupanya hati tu sudah terpikat dengan tempat ni cia cia cia hahaha. Serious bila last day ni sedih dia tu lain macam sikit hakhakhak Padahal kan selama ni bukan main mahu cepat-cepat pulang.

Bukanlah terpikat sebab apa bah…tapi biasalah tu bila kau sudah mula rasa selesa dengan tempat yang kau berada sekarang, dengan orang-orang dan suasana sekeliling kau mesti hati tu rasa berat sikit untuk tinggalkan kan? Ada saja benda-benda yang akan buat kau rindu nanti. Dan bila sudah tiba saat-saat akhir ni lah baru kau sedar, rupanya best ada di sini  🙂

Mesti banyak benda yang kami akan rindu nanti terutamanya baby-baby yang comel-comel sekalian. Lepas ni manalah dapat dukung-dukung baby lagi (lepas ni jaga orang mental sudah kay XD ). Dan mesti rindu juga mahu palpate perut-perut ibu-ibu mengandung, rindu mahu kena tendang oleh baby dalam perut masa mahu dengar degupan jantung diorang tu XD Rasa berterima kasih betul dengan ibu-ibu mengandung yang rela saja kami palpate perut diorang untuk cari kedudukan baby. Sudahlah kalau mem’palpate tu kadang lama sebab nda terjumpa mana bahu baby lepas tu siap passing batton lagi tu mem’palpate sampai tiga orang XD pasrah sajalah ibu-ibu tu dengan kami hahaha

Dengan kakak-kakak J.M  dan Staff Nurse lagi, yang selalu sabar dengan permintaan kami untuk buat prosedur, dengan pertanyaan kami, dengan kesalahan-kesalahan kami hakhakhak terima kasih banyak kakak-kakak bilik 1, bilik 2, bilik 3 dan bilik 4 dekat klinik kesihatan ibu dan anak Tenghilan tu sebab selalu sabar layan karenah kami ni. Tapi yang selalu kena kacau kakak-kakak bilik 1 dengan bilik 3 lah hehehe

IMG_20170405_165247 - Copy

kakak-kakak kami yang comel-comel

IMG_20170406_150603

kakak-kakak bilik 1 yang kena paksa bergambar balik sebab menghilang masa gambar ramai-ramai XD

Dengan Sister kami yang comel tu lagi aduhaiii…rindulah saya nanti… serious sister kami memang comel XD sudah tu baik lagi lahaiii

IMG_20170405_165126 - Copy

tengoklah kecomelan sister kami tuhhh XD

Ini di KKIA, klinik di bawah. Di atas ada OPD pula. Staff opd pun baik juga 🙂 Walaupun jarang naik buat prosedur di atas (sayalah, kawan-kawan lain selalu juga naik haha)  tapi diorang pun ada bagi tunjuk ajar juga. Terutamanya doktor ‘kesayangan’ kami tu lah kan haaahahahaha tiada lah… Tapi serious doktor Hariz memang generous sangat dengan ilmu yang dia ada. Selalunya student yang terkejar-kejar cari doktor mahu tanya itu ini. Tapi ini, doktor sendiri yang call students suruh naik jumpa dia sebab dia nak ajar. Bukan selalu weh jumpa doktor macam ni. Kira kami memang bertuah lah kan (tapi itu ponnn liat lagi kalau kena suruh naik atas tu. Takut bei kena tanya-tanya. padahal doktor bukan marah pon kalau salah, dia ajar lagi ada lahhh XD ) Sampai hari terakhir tu pun doktor masih lagi curi masa dia untuk ajar kami walaupun dia sibuk terkejar-kejar dengan lawatan YB lah, dengan ada kes penting lagi…sampai pulang pun jam 5 lebih sudah. Tidak lupa juga dengan doktor Syarah yaaa…doktor Syarah pon ada ajar ok…walaupun tidak sempat tanya banyak (sebab hari kedua terakhir tu baru mencari minta ajar, berhari-hari sebelum ni tidak pula mahu pergi minta ajarkan cik pikaaaa heiyaaa). Terima kasih banyak dekat doktor-doktor yang baik dan pemurah dengan ilmu yang diorang ada. Dengan staff-staff OPD lain pun terima kasih juga sebab terima kami dengan baik selama sebulan ni 🙂 kek saja kami mampu bagi sebagai penghargaan ni XD

IMG-20170408-WA0007

IMG-20170408-WA0014

Dr. Hariz cakap sebab color tudung Dr. Syarah sama dengan color kek jadi dia yang potong XD

IMG-20170408-WA0005

Sister yang comel :*

Apa lagi yang akan saya rindu nanti selain mereka-mereka ini?

Part of all yang pasti saya akan rindu adalah gelak ketawa kawan-kawan klinikal merangkap housemate saya untuk sebulan ini. Elleys, Jue dan Abby. Tinggal serumah dengan diorang untuk sebulan ni adalah antara part yang mengembirakan sepanjang tempoh klinikal saya. Tidak sangka kami boleh get along together. Banyak kenangan baru 🙂 paling tidak boleh lupa masa malam kedua kami disini dan ada orang ketuk. Panik dia ya Allah punyalah…semua pun takut sampai berkumpul di hujung bilik hahahaha XD Rupanya orang sakit mahu datang klinik. Tapi sebab takut tu kan tidak kena buka bah tu pintu sampai tu orang balik sendiri XD memang penakut la kan hahahah

Rindulah saya nanti dengan inside joke kami yang hanya kami yang faham, dengan cerita-cerita lucu yang berlaku sepanjang kami di sini, dengan masakan-masakan jue yang sedap-sedap hahahah paling best bila bangun pagi jue sudah kasih sedia sarapan hohoho jue memang rajin buat sarapan kay…kalau dia lapar memang dia akan awal bangun buat sarapan. Jadi kalau mahu jue buat sarapan pastikan dia lapar masa bangun pagi so malam jangan bagi dia makan banyak hahahaha tidak bah jue…gurau sajeee XD

Dengan diorang ni juga macam-macam masakan baru saya belajar. Jue lah tukang ajar masakan baru yang rare (bagi sayalah rare sebab pertama kali kan hohoho). Bunga kobis goreng tepung lah, Ikan masin tumis dengan nenas dan lada putih lah, dan yang paling rare bila nenas habis tapi ikan masin dan lada putih masih ada lepas tu korek-korek icebox jumpa pula apple hijau. Jadilah ikan masin tumis dengan lada putih dan apple hijau XD Macam-macamlah experiment yang Jue buat tapi semua menjadi kay hahaha Rasanya part masak dan makan ni lah yang paling akan saya rindu. Hari-hari makan sedap-sedap yow mana tidak saya bertambah 2kg dalam masa sebulan ni dengan diorang haiyaaaa XD Lepas tu tiap petang rabu wajib pergi tamu di pekan. Bukanlah tamu besar pun, tamu kecil saja pun cukuplah untuk beli barang basah dan kuih muih sikit. Penjual-penjual dia pun baik-baik belaka. Ada sorang makcik ni jual ikan masin, kami selalu beli dekat dia dan dia selalu bagi diskaun hakhakhak baik makcik tuuu…dia cakap ‘tidak apalah kamu bujang-bujang masih jadi makcik bagi murah-murah kesian kamu’  aduiii terharu kiteeee hahaha Lepas tu ada kakak-kakak jual lauk pauk yang setiap hari pergi klinik sebab klinik kitorang tiada kantin hukhukhuk diorang pun baik ramah tamah. Puding kelapa diorang sedap tauuu…Selain diorang ada aunty jual bun lagi…bun dia sedap dan murah. Ada bun serunding ayam, bun isi kacang hitam, pandan dan tart telur. Semua harga rm1.50 saja kay. Murah kan?

Aish…this one month really filled with a lot of memories to be remember and also a lot of things to learn 🙂 it is such a good place with a good people…somehow I wish someday I could go back here to work with them together to serve the people

Dengan kawan-kawan satu batch yang sebelum ni tidak rapat pun boleh jadi rapat bila tinggal satu bumbung selama sebulan ni 🙂

Thanks kawang-kawang untuk sebulan yang penuh warna-warni ini 🙂 Minta maaf kalau ada salah silap yaaa XD

What can I say about this place? It such a nice place with a warm people. It is very nice to be here with them 🙂 Till we meet again…

Saya doakan setiap yang membantu kami mendapat balasan baik dari Allah. Semoga semuanya dimurahkan rezeki dan diberi kesihatan tubuh badan. Semoga setiap pesakit yang datang ke klinik mendapat kesembuhan dan dipermudahkan setiap urusan. Semoga setiap ibu mengandung yang setia membantu kami menjalankan proses pembelajaran kami diberi kesihatan sepanjang mengandung dan dapat melahirkan dengan selamat. Semoga setiap bayi, adik-adik yang datang ke klinik membesar dengan baik dan sihat…in sya Allah

dan untuk kamu-kamu yang sedang membaca, saya doakan yang baik-baik. Semoga kita sentiasa diberi peluang untuk berjumpa dengan orang-orang yang baik dan mendapat ilmu serta pengalaman yang berguna. Semoga dipermudahkan segala urusan kita…in sya Allah 🙂

IMG_20170405_173153

Farewell Klinik Kesihatan Tenghilan 🙂

Assalamualaikum…

Little Miracles Happen Every Single Days

Assalamualaikum~~~

Here we are…masih menempel di Klinik Kesihatan Tenghilan menyibuk  dengan staff-staff di sini hakhakhak tedalah… Sekarang sedang menghitung hari mahu menghabiskan sisa-sisa waktu klinikal terakhir dengan ibu-ibu mengandung dan baby-baby. Masuk minggu keempat/terakhir sudah dengan diorang-diorang ni. Lepas ni rindulah mahu dengar degup jantung baby dalam perut ibu tu (fetus sebenarnya ya rakan-rakan. belum boleh panggil bayi lagi sebab belum lahir). Lepas tu rindulah mahu dukung baby, mahu main dengan budak-budak. Maklumlah kadang-kadang jadi babysitter sekejap kalau telampau bosan teda kerja tu kan hakhakhak

Walaupun mula-mula tu rasa bosan betul klinikal dekat klinik kesihatan ibu dan anak (kkia) ni sebab m.a mana lah ada yang posting dekat kkia ni kan. Tapi lama-lama bila sudah dapat main dengan budak-budak yang comel-comel tu adui jatuh hati terus kauuu…tetiba pandai terlintas di hati tu mahu jadi staff nurse, nda pun jururawat masyarakat XD hakhakhak

Serious ui…kalau tanya massa mula-mula klinikal dulu memang bosan. Tapi bila tanya sekarang rasa macam tidak mahu kasih tinggal sudah ni klinik ngeeee.

Best ui kalau bagi sayalah. Macam masa di wad juga, di sini pun banyak benda yang boleh buat kau ucap Subhanallah, indahnya ciptaan Allah.

Antaranya bila kau dapat dengar degupan jantung bayi dalam perut ibu tu laju saja dia berdegup. Subhanallah…kau sendiri pandai tersenyum masa dengar tu…rasa seronok saja dengar ada satu lagi nyawa dalam tu yang sedang bersedia untuk keluar ke dunia. Bila kau tengok ibu pun tersenyum seja dengan jantung baby diorang kau pun ikut gembira. Yang best lagi bila kau palpate perut ibu tu kan terus kau rasa tu baby bergerak aduiii perasaan dia tu hahaha nda tau lah kan mahu cakap macam mana tapi excited sendiri ni hahaha belum lagi yang masa kau sedang dengar degupan jantung baby terus masa tu juga dia sedang tendang-tedang perut ibu dia. Memang jelaslah kedengaran tendangan dia tu kan hahaha

Yang paling best lagi kan bila dua hari lalu kau baru saja palpate tu baby dalam perut ibu dia, dengar degupan jantung dia lepas tu hari ni ibu dia datang dengan tu baby dalam dukungan sudah! Kau yang excited sendiri ni hahaha bila tengok tu baby, pegang dia betul-betul dan cakap…oh..dia ni lah yang saya dengar hari tu, dia ni lah yang tendang-tendang hari tu, dia ni lah yang saya kacau masa masih dalam perut hari tu Subhanallah…perasaan tu kan lain macam betul hahaha

Sampai ada satu ibu ni kan, almost 40 week sudah kandungan dia tapi belum lagi bersalin. Dia datang klinik pun setiap 2 hari sudah. Masa palpate tu perut saya selalu bawa tu baby bercakap, suruh doa keluar cepat-cepat sebelum saya habis klinikal sebab mahu tengok macam manalah rupa si baby yang selalu saya dengar heart beat dengan yang selalu saya kacau tu hahaha tapi rasanya macam tidak sempat saja mahu tengok dia ni.

Lagi satu yang best. Bila ada ibu yang datang dan baru tahu yang dia mengandung. Macam ada satu aunty ni hari tu, dia datang untuk daftar pra natal. Dia baru dapat tahu yang dia pregnant. Punyalah dia happy masa tu sebab umur dia pun 40 lebih sudah. Mungkin anak pertama, tidak pula sempat tanya. Dia datang hari tu ambil temu janji saja sebab dia baru buat ujian air kencing dan baru dapat tahu dia mengandung. Dia datang klinik dengan senyum lebar. Dia cakap “aunty pun tidak sangka oh…habis aunty 40 lebih sudah umur. Tapi sekali aunty cek ada pula!” dengan senyuman lebar di bibir. Kami pun masa tu terus ikut excited, tumpang happy “wahhh aunty…tahniah”. Terus saya ni yang rasa macam mahu menangis terharu hahaha over.

Lepas tu yang best lagi kan bila dapat main dengan budak-budak ni. Sudahlah memang rindu dengan adik-adik saya yang kecil-kecil lagi tu kan, bila jumpa budak-budak ni memang terubatlah rindu tu kan. Budak-budak yang datang dengan perangai masing-masing. Ada yang hyper, ada yang penakut, yang malu-malu, yang peramah semua ada lah. Kadang kau yang penat melayan kalau yang jenis hyper tu. Habis satu klinik tu tempat kau kejar dia. Kalau yang penakut tu pula mahu timbang berat badan dengan sukat tinggi pun menangis joh. Trauma kali kan masa datang klinik kena jarum tu hahaha. Jadi tugas kau terpaksalah memujuk.

Macam saya cakap dia atas tadi, kalau bosan kadang kami jadi babysitter hakhak. Macam adik ni, dia datang ikut mama dia daftar pra natal sebenarnya. Mula- mula dia tidak mahu kawan kami kay. Kami mahu ikut pergi sekolah dia pun tidak kena bawa ahhh nanti cikgu dia marah kunu hahaha Tapi hasil daripada perbincangan dan pemujukan selama lebih kurang setengah jam akhirnya kami menjadi kawan dan dibenarkan sudah ikut dia pergi sekolah hahahah

Tapi yang paling tidak best masa mahu jarum baby tu. Aduhai…kadang rasa bersalah betul mahu jarum. Iyalah mula-mula masa dia datang tu siap main-main lagi, ketawa-keawa dengan dia. Tidak lama lepas tu kau sudah yang kasih nangis dia pakai jarum. Kalau tu baby boleh bercakap mesti dia cakap yang dia rasa tertipu, rasa dikhianati hahaha iyalah mula- mula bukan main baik lagi main-main dengan dia, tidak lama sudah menjarum hahaha kesian joh tengok diorang nangis. Jahat betul kakak-kakak ni kan baby- baby hahahah Tapi sudah tugas macam mana lagi. Lagi pun memang untuk kebaikkan diorang jugakan.

img1490931788812

Hah…baby inilah mangsa suntikan saya hahaha terima kasih banyak baby dan mama baby yang benarkan saya untuk suntik dia. Baby ni lah yang tolong saya lengkapkan buku log. Tanpa baby-baby yang kena jarum ni kan tidak lengkaplah buku log kami tu dan tidaklah pula kami dapat tamatkan pengajiankan. Jadi sebenarnya yang banyak membantu menjayakan praktikal kami ni adalah mangsa-mangsa kami ni lah hahaha tidak bah…bukanlah mangsa bah. Tapi diorang inilah tempat kami belajar. Tanpa diorang ni, tanpa pesakit-pesakit yang ada di mana lagi kami dapat aplikasikan teori yang kami sudah belajarkan.

Sebab tu saya suka ucap terima kasih dekat pesakit-pesakit walaupun diorang cakap “eh kami yang sepatutnya ucap terima kasih sebab kamu yang tolong kami”. Tapi bagi saya diorang yang tolong kami sebenarnya. Diorang benarkan kami belajar dengan tubuh badan diorang, diorang percaya dengan kami untuk lakukan macam-macam prosedur yang pertama kali kami cuba buat pada tubuh badan diorang. Bagi saya itusatu pertolongan yang cukup besar untuk kami.

Samalah macam ibu-ibu yang percayakan kami untuk suntik anak diorang. Saya rasa berterima kasih betul dengan ibu-ibu yang sudi percayakan kami. Iyalah, kalau semua ibu tidak percaya kami, tidak benarkan kami untuk jarum anak diorang macam mana kami mahu belajar kan, macam mana mahu dapat pegalaman. Ingat senang kah ibu-ibu tu mahu percaya, serahkan anak yang diorang kandung sembilan  bulan lepas tu bertarung nyawa lagi untuk disuntik oleh pelatih yang pertama kali menyuntik? Tidak ok. Salah suntik boleh bahayakan nyawa anak diorang ok. Tapi sebab diorang mahu bantu, sebab diorang letak kepercayaan pada kami, diorang benarkan kami suntik. Memang bersyukur betullah masa tu. Rasa macam mahu saja sebut nama diorang satu-satu masa hari graduation nanti sebagai penghargaan hahaha

Tapi serious lah. Tanpa ibu-ibu ni, bayi-bayi diorang dan pesakit-pesakit yang pernah saya attend sebelum ni memang tidak akan berjayalah saya sampai ke tahap ini. Tanpa diorang ni siapalah kami, di manalah kami mahu cari pengalaman, mahu belajar segalanya yang first time itu. Selain pengajar-pengajar yang mengajar, pesakit-pesakit ini pun banyak mengajar ok. Hakikatnya bukan saya yang bantu diorang, tapi diorang yang bantu saya dalam pembelajaran saya.

Alhamdulillah setakat ini saya masih dipertemukan dengan orang-orang yang baik-baik belaka. Hanya Allah yang dapat balas semua budi baik diorang dengan saya. Semoga Allah beri kesembuhan pada setiap pesakit yang pernah bantu saya tidak kira siapa pun diorang.

Terima kasih Allah kerana hadirkan orang-orang yang baik disekeliling saya.

Terima kasih Allah untuk segala pertolongan yang diturunkan melalui manusia-manusia lain.

Dan untuk kamu-kamu yang membaca, saya doakan semoga semua mendapat kesihatan yang baik dan sentiasa di bawah lindungan Allah 🙂

~Assalamualaikum~~~

 

 

 

 

We Learn From Mistake

Assalamualaikum~~~

How was your day?

Tetiba kan tanya. Saja tanya sebab my day seem like not so good. Hari Jumaat yang mulia ini bermula dengan baik sebenarnya. Baiklah juga bila hari ni dapat lengkapkan satu prosedur teras, pemberian imunisasi pada bayi.Iya…yang jarum baby tu.

Hujung minggu ketiga sudah ah barulah berkakai membuat ah. Case study pon sama. Hujung minggu ketiga ni barulah siap itu pun satu saja! Lagi satu hmp. Memang berkakailah minggu depan kan. Itulah cik pika suka betul tangguh-tangguh buat kerja.

Ok. Selesai satu prosedur teras. Ingat bolehlah relax sikit. Tapi tidak ya rakan-rakan. Hari ni ada discussion dengan Dr. Hariz pasal ECG. Ya doktor tersebut. Yang saya cakap dalam entry lepas. Doktor yang sangatlah suka mengajar dan selalu cuba untuk dielak oleh kami sebab takut kena soal hakhakhak. Tidak bah… doktor ni sangat bagus tahu. Susah mahu jumpa doktor yang suka mengajar walaupun kami ni setakat pelatih PPP. Kalau doktor lain ingat ada masa untuk panggil student bawa berbincang dan ajar macam ni? Jarang kay…bukan tiada, mungkin yang kami jumpa sebelum ni sibuk dengan tugas masing-masing. Never mind, kami faham. Tapi once bila kau dapat jumpa dengan doktor macam doktor Hariz ni kau patut bersyukur tahu walaupun kadang tu rasa macam mau lari saja sebab tidak tahan kena soal XD . So masa ni lah kena ambil peluang belajar dan bertanya banyak-banyak. Walaupun hakikatnya kami selalu melarikan diri sebab takut kena soal dan selalu mengeluh bila doktor panggil buat discussion hakhakhak. Jangan contohi saya ya rakan-rakan. Perangai yang sangatlah buruk XD

(p/s makaseh banyak doktor sebab banyak ajar kami XD )

Sebenarnya kemarin sudah kena panggil buat ECG. Ok. Saya buatlah dengan bantuan kawan-kawan lain. Lepas tu doktor bagi kertas ECG tu suruh bawa balik letak bawa bantal atau rebus terus minum air dia hakhakhak. Doktor suruh interpret sebenarnya. Tapi serius memang dia ada cakap bawa balik letak bawa bantal tu kay XD

Doktor suruh baca pasal ECG lepas tu dia mahu tanya hari ni. Dari minggu lalu lagi sebenarnya dia suruh baca. Tapi memang tidaklah kan mahu baca awal-awal. Nanti lupa bah hahaha Tidak bah…sibuk bei buat case study sepanjang minggu ini. Nasiblah doktor tiada dari isnin sampai rabu hohoho

Oklah…dalam jam 3 petang macam tu doktor call suruh naik atas. Naiklah kami dengan kelajuan yang agak sama dengan kura-kura. Sampai depan bilik sempat lagi tu bertarik-tarik mahu masuk bilik doktor.

Ok perbincangan bermula. Tapi malangnya (kunu) tetiba ada case so perbincangan ditunda ke minggu hadapan 😦 aiseh muka sedih. padahal suka hakhakhak tidak bei…rasa rugi jugalah sebab kalau dapat belajar ECG minggu ni dengan doktor mungkin minggu depan boleh bincang case lain. Sudahlah minggu depan last sudah di sini.

Jadi di manakah part ‘my day seem like not so good’ tersebut? Semuanya bermula apabila kami naik ke prosedur room sebab mahu tengok ada satu case ni. Tidak pasti diagnosa aunty tu tadi sebab tidak sempat tengok dokumen dia dan tidaklah pula menanya kan. Cuma hasil tanya-tanya dengan relative aunty tu dia cakap tiba-tiba aunty tu tidak dapat bercakap, cuma dapat menggumam saja. Tanya lagi ada hpt ka? relatives dia cakap ada.

Masa datang tu SN sedang pasang IV line and run nomal saline. Lepas tu aunty tu  mahu pergi tandas tapi takut nanti collapse. Ok doktor(bukan doktor Hariz ya. Ada sorang lagi doktor Syarah nama dia) dan SN decide mahu pasang CBD. Sebab kami sibuk-sibuk di sana kan so diorang tanyalah mahu buat tidak? Ok mahulah kan…sudah kena tanya tak kan mahu cakap tidak. Ok kawan saya, Ellys buat dan saya assist.

Ok bermula dengan slow sebab cari peralatan semua tidak tahu di mana. Maklumlah setting baru walaupun sebenarnya 3 minggu sudah sini. Tapi jarang naik OPD kan, sibuk melengkapkan prosedur d KKIA. Sempat lagi tu kena sindir lain kali rajin-rajinlah naik OPD. Ok baiklah.

Memang kucar-kacirlah tadi bila kena push suruh cepatkan. Dengan saya lagi yang kurang confident dan sangatlah lambat@lembab   . Walaupun bukan pertama kali tapi bila panik tu hmp semua benda pun kau lupa. Memang banyak lah kan kesalahan masa buat tu bila asyik kena tegur itu ini salah. Terus kau tetiba pandai jadi blank. Rasa macam semua pun tidak tahu buat. Itu baru assist tu, belum lagi kena suruh buat semua. Memang terserlah kebodohan, kelembapan dan kebingungan saya sana masa tu. Tahap rendah diri tu rasanya sampai paras tapak kaki sudah, kalau boleh masuk dalam tanah lagi.

Habislah kena cakap oleh para staff. Student yang tidak kompeten, lembap…hmm…terima sajalah…saya mengaku juga. Memang dari hari tu lagi saya kena cakap lambat.

Maaf lah ya kakak staff nurse. Saya memang bukan yang jenis cepat dan cekap. Saya buat kerja mesti dalam keadaan tenang dan teratur. Kalau yang kelam kabut tu memang saya boleh lost.

Jadi macam manalah tu mahu kerja di emergency nanti? Deng! Tetiba terfikir sesuai kah saya dalam bidang ni? Boleh kah saya buat kerja nanti? Nah mula sudah rasa was-was tu hadir. Memang syaitonirrojim betullah kan yang menghasut untuk menduga takdir Allah tu.

Memang tadi rasa down betullah. Rasa teramat bodoh dan lembap dihadapan dorang bila assist pasang CDB pun fail. Ellys pun sama rasa down hahaha. Balik rumah terus meluahkan rasa tidak puas hati tu. Sampai sanggup meredah hujan jalan masuk dalam kampung orang untuk kasih tenang tu perasaan XD

Balik-balik tu soalan ‘betul kah apa yang saya pilih ni?’ berlegar-legar di kepala. Saya salah pilih bidang ka ni?

Haip! no. Cepat-cepat padam balik semua persoalan.

Berhenti persoalkan takdir. Saya ada di sini sebab sudah tertulis sejak awal ini takdir untuk saya. Allah aturkan sebegini indah perjalanan hidup untuk saya. Jadi kenapa mahu persoalkan. Allah tahu yang terbaik untuk setiap ciptaannya. Makanya sebab itu saya di sini dan bukannya di Kuala Lipis sana untuk menjadi seorang cikgu.

Mungkin kejadian hari ini satu pengajaran. A lesson to be a better person. Pengajaran untuk memperbaiki diri. Mungkin Allah nampak hamba NYA yang seorang ini selalu pandang remeh orang lain, selalu anggap diri lebih bagus dari orang lain makanya DIA beri peringatan untuk sedarkan diri sikit. Sedar yang diri ini tidak sempurna, banyak kekurangan maka perlu banyak belajar lagi dan jangan pernah pandang rendah pada orang lain. Jangan perasan bagus wahai cik pika sedangkan semua yang kita ada ini pinjaman dan hanya hak mutlak DIA yang SATU.

Ini pengajaran. Pengajaran supaya tidak pandang rendah pada orang lain lagi. Pengajaran supaya sentiasa memperbaiki diri sebab kita manusia tidak sempurna.

Mungkin juga ini ujian dari Allah. Ujian untuk lihat kita bersyukur atau tidak dengan segala pinjaman NYA. Bukannya membangga diri dan pandang rendah orang lain. Ingat cik pika semua yang kita ada, kita dapat sekarang ni semuanya dengan izin Allah. Tiada satu pun milik mutlak kita.

Barulah sedar yang diri ini serba kekurangan. Ilmu yang ada ni sangatlah sedikit, seciput betul. Baru sedar otak ni masih kosong sebenarnya, banyak lagi mahu belajar. Aduhai…tiba-tiba rasa diri tidak layak. Macam mana mahu kerja rawat orang nanti!? T_T

Habislah.

Makanya….belajar please cik pika. Serious guy. Pointer tinggi bukan pengukur kemahiran kau. Bagus atas kertas tidak semestinya kau akan bagus juga bila buat praktikal. Pointer is just a pointer guys bila kau hanya bangus masa exam tapi kau lupa segalanya bila mula praktikal. Useless. Macam tu lah saya rasa sekarang.

So jangan pandang rendah dengan orang yang pointer rendah. Sebab tidak mustahil diorang lagi bagus dari kau dalam praktikal. Mungkin diorang tidak dapat tulis apa yang diorang faham di atas kertas. Tapi diorang boleh praktikkan semua yang diorang belajar dalam keadaan sebenar.

Dan jangan pernah rasa cukup dengan ilmu yang kau ada. Sebab semakin banyak kau belajar semakin banyak yang kau tidak tahu sebenarnya. Sebab kau akan explore pekara baru. Hidup ni proses pembelajaran sepanjang hayat. Jadi ilmu tu tidak akan pernah cukup.

Saya cakap bukan untuk orang lain, tapi untuk diri sendiri. Ini peringatan untuk diri sendiri. Sebab saya sedar diri sendiri masih banyak kekurangan. Cumanya kesedaran mahu belajar tu pandai menghilangkan kan hakhakhak Jangan contohi  perangai buruk ini guys.

Ambil yang positif saja. Yang negatif tu abaikan 😛

Jadi saya doakan untuk kamu-kamu  dan juga diri sendiri supaya kita sentiasa dipermudahkan dalam perjalanan menuntut ilmu ini. Semoga kita memperolehi ilmu yang bermanfaat untuk diri sendiri, agama, bangsa, negara dan masyarakat. Semoga Allah terangkan hati kita untuk menerima segala ilmu yang kita cari…in sya Allah…

Assalamualaikum~~~ 🙂